RSUD Pandega Pangandaran Miliki Klinik TB-RO

BERITA PANGANDARAN.ruber.id – Rumah Sakit Umum Daerah atau RSUD Pandega Pangandaran kini memiliki klinik TB-RO (Tuberkulosis Resisten Obat) yang resmi membuka pelayanan mulai Senin 18 Desember 2023.

Hal ini dalam upaya mendukung program pemerintah mengurangi kasus tuberkulosis dan meningkatkan angka kesembuhan pasien tersebut.

Klinik TB-RO ini hadir atas kerjasama antara Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Barat dengan RSUD Pandega Pangandaran.

Penyakit tuberkulosis masih menjadi salah satu permasalahan kesehatan yang butuh perhatian ekstra. Terlebih, pasien TB RO atau kebal obat sangat memerlukan penanganan khusus dibandingkan dengan pasien tuberkulosis biasa.

Penyakit ini prinsip utama pengobatannya adalah kepatuhan dalam meminum obat selama jangka waktu tertentu sesuai yang dianjurkan dokter.

Baca juga:  Pembangunan Tambang Emas di Pangandaran Gagal

Untuk pasien tuberkulosis pada umumnya membutuhkan waktu minimal enam bulan pengobatan. Sementara, TB-RO bisa membutuhkan waktu hingga 18 hingga 24 bulan.

Hal tersebut yang menjadi dasar diperlukannya pengawasan ketat terhadap kondisi kesehatan pasien TB-RO.

Pasien TB-RO sendiri adalah pasien tuberkulosis yang sudah resisten atau kebal terhadap obat. Resistensi bisa disebabkan pula oleh pengobatan yang terputus, jadwal minum obat yang tidak teratur dan hal lain yang mengakibatkan pengobatan TB menjadi sulit dan masa pengobatan menjadi lebih lama.

Dalam upaya pengobatan TB-RO, RSUD Pandega menjadi rumah sakit rujukan pengobatan TB di wilayah Kabupaten Pangandaran.

Masyarakat bisa mendapatkan pelayanan Klinik TB-RO ini dengan datang ke RSUD Pandega, setelah mendapatkan rujukan dari puskesmas atau fasilitas kesehatan tingkat pertama lainnya, seperti Klinik Pratama.

Baca juga:  PDI Perjuangan Pangandaran Daftarkan 40 Bacaleg ke KPU, Jeje: Target 24 Kursi di DPRD

Klinik TB-RO di RSUD Pandega buka setiap hari Senin dan Kamis dengan jam pendaftaran mulai pukul 07.00 sampai 11.00 WIB.